Dari zaman saya kanak-kanak lagi saya telah tidak percaya kepada segala bentuk raja. Apa bendanya raja raja ni? Guli apa yang dipanggil raja ini. Entah apa cenerah yang dipanggil raja. Entah apa ke pundingnya di panggil raja. Natang bewok gapo rajo ni?
Sampai ke Senaling saya pun tidak akan percaya kepada raja – terutama kalau namanya Raja Petra.

Raja Petra ini entah orang entahkan biawak. Biar betul. Apa bakulnya raja Petra ni ? Siapa yang menjadikan dia raja. Dari lubang mana Mamat ini keluar. Dari bukit mana dia muncul. Saya tengok gambar Mamat ini mukanya macam Gurkha dari kem Paroi. Pelik . Kalau benar dia Petra apa ke jadahnya dia di Malaysia. Petra patut duduk di Jordan.

Semua raja adalah karut bin marut, terutama Raja Petra. Dia ini adalah raja kacau daun. Raja bikin kacau. Kalau betul Petra ini seorang raja, dia mesti ada kuda, mesti ada gajah. Kalau tidak ada kuda macam mana hendak kelim jadi raja. Kalau JJ kelim dia Raja Raba Bontot saya percaya kerana saya pernah tengok gambar JJ naik bontot kuda. Kerana itu wajib JJ kita ini dinobatkan sebagai Raja Raba-Raba Bontot atau JJRRB.

Saya cukup naik darah pada minggu ini. Kerana saya marah maka saya buka tiga botol Moet Chandon. Saya marah apabila saya mendapat tahu Raja Petra ini telah membuat Akuan Bersumpah.

Saya cukup marah apabila sumpah Raja Petra ini diajukan kepada dot dot dot….. Saya tidak berani nak sebut nama Minah ini. Minah ini Minah suci. Namanya tidak boleh disebut di khalayak ramai. Bahaya. Apabila Minah ini marah terbarai gelang emasnya. Kalau Minah ini bertambah marah dia akan letupkan perut kita. Minah ini ada ‘power’ beb.

Itu fasal akhbar Star hanya berani menggunakan perkataan – a prominent lady. Utusan Malaysia pun tidak berani menyebut nama Minah dengan penuh. Tidak ada title Datin Seri pada pangkal nama Minah ini. Malah Mansor nama ayah Minah ini pun tidak di tulis. Ini kerana Minah ini cepat naik angin. Bayangkan akhbar Star dan Utusan Malaysia yang kaki bodek ini pun takut. Kalau kena sumpah Minah ini perut ketua pengarang boleh meletup.

Tapi…. geng Cina saya bagi tahu bahawa akhbar Cina semuanya buat cerita muka hadapan tentang Akuan Bersumpah Raja Petra. Ini pelik. Macam mana akhbar Cina berani sangat. Mereka tidak takut kena dot dot dot … ke? Saya agak akhbar Cina ini kebal sikit kerana ketua pengrang nya makan daging babi. Mengikut kata Tok Guru saya sesiapa yang makan daging babi tidak akan kena ilmu hitam. Sumpah dan ilmu hitam Minah ini tak menjadi kalau kita makan babi. Kah kah kah.

Saya amat yakin lagi percaya bahawa perbuatan Raja Petra betul-betul tidak masuk ajar. Saya kesian melihat muka Mat Najib bakal PM saya itu. Dia kena ambush oleh wartawan di parlimen. Terketar-ketar dan bertambah merah bibirnya dan bertambah gugur rambutnya. Mat Najib TIDAK menjawab soalan wartawan dalam Bahasa Melayu tapi dia speaking. Ini semua kerana kerenah Raja Petra hingga nampak broken inglis Mat Najib sama macam inglis Mat Zam. Ini fasal saya naik bengang. Itu fasal saya buka satu lagi botol Moet Chandon. Kah kah kah.

Dari lubang mana Raja Petra ini dapat cerita yang dot dot dot… itu berada di dot dot dot… ketika dot dot dot…. di dot dot dotkan? Saya pun sudah takut nak sebut isi kandungan Akuan Bersumpah itu. Saya takut perut saya juga akan di dot dot dot… kan.

Kenapa Raja Petra ini tidak takut. Siapa di belakang Raja Petra. Kalau tidak dari mana Raja Petra tahu. Dia tidak pernah pergi mabuk-mabuk di Press Club. Dia tidak pernah naik ke Level Four. Mesti ada orang di belakang Raja Petra.

Saya yakin, selalunya yang duduk-duduk di belakang ini ialah Benggali. Sahih. Tepat. Betul. Di belakang Raja Petra pasti Benggali murtad yang bernama Karpal Singh yang bagi ‘info’. Tetapi bagaimana dengan JJ, dia pun suka raba-raba bontot. Apakah JJ juga di belakang bontot Raja Petra? Ini persoalan yang wajib kita sama-sama pecahkan. Kah kah kah.

Saya hairan kenapa Minah dot dot dot…. itu tidak saman Raja Petra. Ini pelik tetapi benar. Suami kepada dot dot dot…. ini juga tidak menyaman Raja Petra. Wahai Sang Suami dot dot dot….. jangan takut dan jangan risau Raja Petra ini bukan raja betul, dia tidak ada kuda. Dia tidak ada gajah macam Raja Siam.

Raja Petra ini Raja Klentong. Dia ada menyebut bahawa ada seorang Raja telah juga mendapat laporan resmi dari FBI Malaysia yang mengatakan bahawa dot dot dot…. berada di dot dot dot…. ketika dot dot dot…. di dot dot dotkan.

Woit ! Jangan takut dengan Raja Petra, raja yang di maksudkan itu tidak lain dan tidak bukan ialah anak lelaki dia sendiri. Bukan susah hendak jadi Raja, apabila anak kita lahir bubuh nama raja atau alih nama kita di pejabat Pendaftaran Negara. Kalau hendak tahu cara-cara pertukaran nama untuk menjadi raja ini sila hubungi Tengku Adnan. Dia memiliki pengalaman. Kah kah kah.

Tetapi kenapa polis pun TIDAK serbu rumah raja Petra dan tangkap komputernya. Dulu polis serbu. Komputer masuk lokap. Kenapa sekarang tidak. Ini pelik. Kenapa? Kenapa polis hanya menuduh Akuan Bersumpah Raja Petra ini telah memalukan negara?

Memalukan negara? Kah kah Kah. Negara kita malu kerana bertelanjang bogel hingga nampak dua telur dan kontolnya bergoyang-goyang. Hal kontol montol ini sila tanya JJ. Dia pakar dalam bidang raba-raba. Tetapi negara kita ini jantan ke betina? Kalau jantan nampak kontolnya. Kalau betina nampak bincatnya. Tetapi kalau betina Melayu bincatnya telah di potong. Kalau negara kita jantan berapa kilo agaknya kemaluan negara kita? Ini bikin kepala saya bengang. Kenyataan PDRM ini telah jelas dan bercelaru. Saya jadi marah lalu saya buka sebotol lagi Moet Chandon. Kah kah kah.

Apabila Mat Najib menggunakan perkataan inglis ‘ garbage’ untuk melekehkan Akuan Bersumpah Raja Petra saya jadi marah. Saya adalah ahli Sahabat Alam. Garbage ini adalah barang baik. Memang betul garbage ialah sampah sarap sayuran lebihan dari dapur. Tetapi ianya boleh di kitar semua. Boleh dijadikan baja. Mengitar semula ialah cara hidup baru. Ini ada satu soalan Cepu Mas. Mana lebih baik garbage atau kapal selam? Kapal selam tidak boleh jadi baja. Kapal selam hanya dapat komisen. Kah kah kah.

Saya tidak faham kenapa dot dot dot…. tidak membuat sidang akhbar. Kenapa Mat Najib yang ditanya wartawan. Dari apa yang saya baca Akuan Bersumpah Raja Petra TIDAK ada langsung menyebut nama Mat Najib. Nama dua Minah dot dot dot…. itu ada. Lalu saya ingin bertanya apa hubungan dua Minah dot dot dot ….. ini dengan Mat Najib.

Kenapa Mat Najib bakal PM saya membuat sidang akhbar walhal dalam Akuan Bersumpah Raja Petra telah sahih yang Mat Najib tidak berada di dot dot dot… ketika dot dot dot…. di dot dot dot…kan.

Saya yakin Mat Najib ketika dot dot dot…. di dot dot dotkan…. Mat Najib sedang berehat sama ada di Port Dickson atau sedang berehat bersama Ziana Zain opps… sedang berehat mendengar album Ziana Zain. Mat Najib bakal PM saya ini tidak perlu risau. Saya yakin dia tidak terlibat kerana nama dia tidak tertulis dalam Akuan Bersumpah Raja Petra. Mat Najib boleh senang tidur dan membuat lebih tebal garbage mata.

Tapi saya masih marah kenapa Raja Petra ini tidak di tangkap. Saya cadangankan kita siasat dari mana dia mendapat darjah kebesaran untuk menjadi Raja. Orang kampung mana yang menyembah dia. Kalau dia Raja betul-betul raja di mana siongnya. Kalau di buktikan dia bukan raja saya cadangkan dia dibawa ke dot dot dot…. dan di dot dot dotkan… sama seperti dot dot dot …. yang telah di dot dot dotkan…itu.

Dan.. dan dan jika Raja Petra betul-betul Raja maka kita sebagai rakyat wajib membelikan dia seekor kuda. Jenis kuda terbaik dalam dunia ini datangnya dari Mongolia. Saya ada kenal satu keluarga di Mongolia, dia ada kuda dan ada anak dara cun. Kalau macam ini saya tidak marah. Tapi saya akan juga membuka sebotol lagi …. kali ini bukan Moet Chandon tapi Dom Perignon. Kah kah kah.